Perjalanan Wisata Liburan Akan Cepat Bangkit dan Kembali, Perjalanan Bisnis & Perjalanan Dinas Lebih Pelan Bangkit

bintangbisnis

bisnis wisata menggeliat



Sesuai kalkulasi konsultan global McKinsey, dampak dari pandemi Covid ke bisnis memang cukup tajam, termasuk ke sektor pariwisata. Setelah Covid mulai mereda, bisnis wisata tak akan langsung rebound. Perjalanan rekreasi akan segera bangkit kembali tetapi perjalanan bisnis tertinggal. Perjalanan dinas akan bangkit lebih pelan. 

Orang yang bepergian untuk kesenangan (liburan) akan ingin kembali melakukannya. Itu telah menjadi pola di Cina. CEO salah satu perusahaan perjalanan besar memberi tahu kami bahwa, mulai kuartal ketiga tahun 2020, bisnis “cukup kembali normal” ketika mengacu pada pertumbuhan. Tapi itu normal yang berbeda: perjalanan domestik melonjak, tetapi perjalanan internasional masih tertekan mengingat pembatasan perbatasan terkait pandemi dan kekhawatiran tentang kesehatan dan keselamatan. 

Di Cina secara keseluruhan, tingkat hunian hotel dan jumlah pelancong dalam penerbangan domestik lebih dari 90 persen dari tingkat 2019 mereka pada akhir Agustus, dan selama liburan Minggu Emas Oktober, lebih dari 600 juta orang Cina mulai beroperasi, sekitar 80 persen dari angka tahun lalu.3 Karena keyakinan pada langkah-langkah kesehatan dan keselamatan negara, perjalanan domestik hampir kembali ke tingkat yang terlihat sebelum pandemi, dan perjalanan domestik kelas atas sebenarnya mendahuluinya.

Menurut definisi, perjalanan liburan adalah pilihan. Perjalanan bisnis kurang begitu. Pada tahun 2018, pengeluaran perjalanan bisnis mencapai $1,4 triliun, yang merupakan lebih dari 20 persen dari total pengeluaran di sektor perhotelan dan perjalanan.4 Ini juga menghasilkan bagian keuntungan yang tidak proporsional—70 persen dari pendapatan secara global untuk hotel kelas atas, Misalnya. Namun, selama dan setelah pandemi, ada pertanyaan tentang perjalanan bisnis: Kapan tepatnya itu diperlukan? Jawabannya hampir pasti tidak sebanyak sebelumnya. Panggilan video dan alat kolaborasi yang memungkinkan kerja jarak jauh, misalnya, dapat menggantikan beberapa rapat dan konferensi di tempat.

Sejarah menunjukkan bahwa, setelah resesi, perjalanan bisnis membutuhkan waktu lebih lama daripada perjalanan liburan untuk bangkit kembali. Setelah krisis keuangan 2008–09, misalnya, perjalanan bisnis internasional membutuhkan waktu lima tahun untuk pulih, dibandingkan dengan dua tahun untuk perjalanan liburan internasional.

Perjalanan bisnis regional dan domestik kemungkinan akan pulih lebih dulu; beberapa perusahaan dan sektor ingin melanjutkan penjualan tatap muka dan pertemuan pelanggan sesegera mungkin. Tekanan rekan juga dapat berperan: begitu satu perusahaan kembali ke pertemuan tatap muka, pesaing mereka mungkin tidak ingin menahan diri. Namun, semua mengatakan, survei terhadap manajer perjalanan bisnis menemukan bahwa mereka memperkirakan pengeluaran perjalanan bisnis pada tahun 2021 hanya akan menjadi setengah dari 2019.5 Sementara perjalanan bisnis akan kembali dalam skala besar, dan pertumbuhan ekonomi global akan menghasilkan permintaan baru, para eksekutif di lapangan berpikir bahwa itu mungkin tidak akan pernah pulih ke level 2019.

Singkatnya, perjalanan liburan didorong oleh keinginan yang sangat manusiawi untuk mengeksplorasi dan menikmati sesuatu, dan itu tidak berubah. Memang, salah satu hal pertama yang dilakukan orang saat mereka tumbuh lebih sejahtera adalah bepergian—pertama dekat dengan rumah dan kemudian lebih jauh. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa peningkatan kemakmuran global akan berbalik dengan sendirinya atau bahwa rasa ingin tahu manusia akan berkurang. Tetapi penggunaan teknologi yang efektif selama pandemi—dan kendala ekonomi yang akan dihadapi banyak perusahaan selama bertahun-tahun setelahnya—dapat menandakan awal dari perubahan struktural jangka panjang dalam perjalanan bisnis.


Bacaan Terkait: 
Share This Article