Kisah Sukses & Jatuh-Bangun Pendiri Bisnis Es Krim Mixue

bintangbisnis

 

Kisah Sukses Mixue

 

Siapa sih yang menyangka, hanya bisnis toko es krim, tapi kini bisa menjadi bisnis yang meraksasa dan memiliki lebih dari 21.000 outlet/toko di dunia? Dan siapa sangka bisnis itu dimulai dari skala yang sangat kecil. Bermodal pinjaman dari sang pendiri ke neneknya yang jumlahnya kalau dirupiahkan tak seberapa, hanya beberapa juta rupiah yang tak banyak.

 

Zhang Hongchao, pendiri jaringan bisnis es krim Mixue, hidupnya bak dongeng, bisnisnya juga penuh dengan pasang surut. Kerja kerasnya membangun Mixue selama bertahun -tahun pada akhirnya tak sia-sia. Mixue tak hanya sukses di China, tapi juga di banyak negara, termasuk di Indonesia, Jepang, Australia, Singapore, Vietnam dan banyak negara lainnya. 

 

Memulai dari secangkir es serut (shaved ice)

 

Pada tahun 1997, Zhang Hongchao, si pendiri Mixue, masih kuliah di tahun keempat. Pada musim panas, selain kuliah, ia juga menghabiskan waktunya dengan bekerja paruh waktu di sebuah toko minuman dingin yang berspesialisasi dalam membuat es serut. Dalam menjalani pekerjaan part time itu, ia menemukan peluang bisnis dan memiliki gagasan untuk memulai bisnisnya sendiri.

 

Ketika nenek Zhang Hongchao memergoki rencana bisnisnya itu, si nenek lalu berusaha melakukan penghematan hidupnya agar bisa memberi tambahan modal ke sang cucu. Akhirnya ia bisa mengumpulkan uang sekitar Rp 7 juta untuk dipinjamkan ke sang cucu untuk memulai bisnis es krim serut itu. Sebab itu, setelah Zhang Hongchao lulus kuliah, dia kembali ke desa asalnya, Zhengzhou dan mulai mendirikan sebuah kios untuk mulai menjual es serut itu. Toko ini bernama “Cold Stream Shaved Ice” ini adalah pendahulu Mixue Bingcheng, dari sanalah perjalanan kewirausahaan Zhang Hongchao dimulai.

 

Zhang memulai usaha UMKM ini dengan ala kadarnya, maklum, modalnya sangat terbatas. Peralatan tokonya sangat sederhana, dengan hanya freezer, beberapa bangku, dan meja lipat. Bahkan mesin es serutnya dibuat dan dirakit oleh Zhang Hongchao dari sepeda motor yang dibeli, meja putar, dan pemotong. Produk utama dari outletnya saat itu terutama es serut,  es krim, dan smoothie. Setelah bisnis secara bertahap menjadi lebih baik, ia mulai menjual teh susu di tokonya.

 

Dengan bisnis ini, Zhang Hongchao dapat memperoleh lebih dari 100 RMB sehari atau kalau dirupiahkan, sekitar Rp 200 ribu untungnya per hari. Lumayan. Ada sisa, bagian dari keuntungan. 

Tetapi ia kemudian menemui masalah: bisnis es serut ini sangat  dipengaruhi oleh musim. Di saat musim panas, bisnis jalan baik. Laku dan banyak yang beli. Tetapi di musim dingin itu akan menjadi masalah. Jualan sering tak laku. Orang males minum es di saat udara dingin. Sebab itu, di musim dingin, ia mesti mencari pekerjaan lain agar bisa makan dan punya penghasilan. Ia lalu menjadi tenaga penjual di musim dingin. Walhasil, toko es serut pertama tadi akhirnya terbengkalai, tutup. Kurang terurus.

 

Zhang Hongchao tidak patah semangat. Setelah setahun ia kembali membuka toko dan mengubah nama toko menjadi Mixue Bingcheng. Nama itu dalam bahasa Cina berarti “kastil es yang dibangun dengan salju manis”.

 

Setelah ini, Zhang Hongchao juga membuka restoran Cina dan Barat, Home Cooking Restaurant dengan cara bermitra  dengan orang lain, tetapi karena berbagai alasan kebanyakan dari mereka gagal beroperasi. Sejarah ini sekarang digambar sebagai strip komik dan ditempatkan di situs web resmi Mixue Bingcheng.

 

Bisnis membaik berkat es krim kerucut

 

Pada tahun 2006, sejenis es krim kerucut telur dari Jepang mulai muncul di Zhengzhou, dan bentuknya seperti obor bertepatan dengan Olimpiade Beijing 2008. Akibatnya, harga es krim, yang awalnya satu atau dua yuan, telah meningkat lima atau sepuluh kali.

 

Zhang Hongchao menemukan peluang bisnis itu dan ia mulai mempelajari resep es krim di restorannya. Akhirnya ia bisa menentukan rasio berbagai bahan. Jadi dia membuka toko es krim di sebelah restoran dan terus menggunakan nama Mixue Bingcheng. Dia membuat perhitungan berdasarkan biaya dan akhirnya menetapkan harga es krim pada 2 RMB, ketika toko lain menjual sekitar 10 RMB. Gile, harga Mixue hanya seperlima dari kompetitor, jauh lebih murah.

 

Tidak sulit membayangkan apa yang kemudian terjadi. Barang sama tapi harga hanya seperlima. Bisnis es krim itu langsung booming sejak toko dibuka, dan sering kali sampai antri panjang di pintu untuk membelinya. Orang sampai harus sabar dan antri untuk membelinya.

 

Pada tahun 2007, bisnisnya makin meledak, sukses besar. Permintaan untuk buka cabang muncul darimana-mana. Skala bisnis saat itu tidak dapat memenuhi ambisi Zhang Hongchao untuk bertumbuh. Sebab itu ia memutuskan untuk memulai model bisnis waralaba. Ia menerima investor yang mau kerjasama dan mengembangkan bisnis Mixue dengan konsep waralaba. Tahun 2007 itu juga, lusinan toko MIxue dibuka dengan cepat di Provinsi Henan, tempat markas bisnis  itu berada.

 

Baca Juga : 

 

 

Pada tahun 2008, Mixue Bingcheng secara resmi didirikan sebagai perusahaan, dan jumlah toko waralaba melebihi 180. Tetapi pada saat ini muncul wabah aditif susu yang berpotensi menimbulkan masalah keselamatan. Mixue Bingcheng di hulu pemasok bahan baku juga terlibat, akibatnya pasokannya sangat terpengaruh .

 

Pada saat itu, Mixue Bingcheng masih merupakan bisnis keluarga, perusahaan pada dasarnya adalah kerabat Zhang Hongchao. Sebab itu manajemennya masih rumit, sulit dikelola. Insiden rantai pasokan ini akhirnya membuat masalah terungkap semuanya. Membuka tabir masalah. Dari sana Zhang Hongchao mendapatkan momentum untuk melakukan perbaikan manajemen. Ia mulai memutuskan untuk menggunakan para  manajer profesional dan mengoptimalkan model manajemen modern dan meninggalkan cara bisnis ala keluarga.

 

Pada 2010, Mixue Bingcheng memilih untuk bekerja sama dengan Zhengzhou Baodao Trading Co., Ltd. untuk mengembangkan waralaba di seluruh negeri, lebih meningkatkan reputasi dan pengaruh perusahaannya.

 

Pada 2012, Mixue Bingcheng mulai membangun pusat R&D modern dan pabrik pusat untuk mengambil rantai pasokan ke tangannya sendiri dan mencapai swasembada.

 

Pada tahun 2014, perusahaan mendirikan pusat logistik di Kota Jiaozuo, Provinsi Henan, untuk mengirimkan bahan baku untuk waralaba di seluruh negeri. Dengan pusat pergudangan dan logistiknya sendiri, rantai pasok telah diperpendek dan biaya inventaris dan biaya penyimpanan telah berkurang. Ini telah menjadikannya merek minuman pertama di Cina yang mengirimkan logistik secara gratis.

 

Mixue Bingcheng juga melalui upayanya sendiri untuk membuka hubungan pengadaan bahan baku, area produksi langsung dan teh, pabrik produksi bahan baku. Biaya bahan baku sekitar 20% lebih rendah dari rekan -rekannya, yang membuatnya lebih kompetitif.

 

Pada saat yang sama, Mixue Bingcheng juga memberi pewaralaba puluhan juta pinjaman modal bebas bunga setiap tahun untuk menyelesaikan masalah keuangan mereka saat membuka toko baru. Daya tarik Mixue Bingcheng ke franchisee jauh melebihi merek-merek lain di industri yang sama, dan skala ekspansi cepat, dengan jumlah total toko memecahkan 1.000 tahun itu.

 

Pada titik ini, dari bahan baku hingga logistik, dan kemudian ke toko-toko waralaba, loop bisnis tertutup milik Bingcheng telah dibentuk secara resmi. Operasi langsungnya dengan model waralaba juga dengan cepat membuka pasar tenggelam, melalui harga rendah dan kepadatan toko tinggi untuk merebut pangsa pasar.

 

Membuka waralaba luar negeri dan menjadi ledakan di internet

 

Pada tahun-tahun berikutnya, merek Mixue Bingcheng tumbuh dan mencoba untuk memperluas ke luar negeri. Pada tahun 2018, ia berhasil memasuki pasar Vietnam, membuka toko luar negeri pertamanya di Hanoi.

 

Gaya dekorasi toko di luar negeri juga disesuaikan dengan lokasi dan menggabungkan elemen lokal. Misalnya, toko -toko di Mesir akan menggantung kelapa dan buah-buahan lainnya di luar toko, dan buah apa pun yang digantung di pintu masuk, toko -toko dapat memberi pelanggan minuman atau makanan penutup yang sesuai. Gaya sederhana ini sangat populer di kalangan penduduk setempat, dan sekarang toko -toko di luar negeri memiliki lebih dari 500.

 

Pada tahun yang sama, Mixue Bingcheng secara resmi meluncurkan citra merek virtualnya, Snow King, dengan posisi kepala petugas kontrol kualitas dan juru bicara seumur hidup. Pada saat ini, jumlah tokonya telah melebihi 5.000 outlet. Pada 2019, jumlah toko Mixue Bingcheng melebihi 7.000 outlet.

 

Pada Juni 2020, Mixue Bingcheng memiliki lebih dari 10.000 toko di Cina, merek minuman teh pertama yang melebihi 10.000 toko di Cina. Pada bulan Juli, “Lagu Tema Mixue Bingcheng” mulai diputar secara bersamaan di TV di toko -toko offline secara nasional.

 

Pada 3 Juni 2021, lagu tema dirilis di platform Bilibili dan Tik Tok, dan memulai “Road to An Internet Explosion”. Di Weibo, Bilibili, Tik Tok dan platform lainnya, drama kumulatif dari lagu tema dengan cepat melebihi 2 miliar. Versi Jepang, versi Rusia, versi rap, dan versi lain dari lagu itu keluar satu demi satu. Selama waktu itu, setiap kali Anda berselancar di internet, Anda tidak dapat menghindari dibaptis oleh “siklus pencucian otak”.

 

Ini bahkan telah menjadi meme di internet di Cina, di mana orang mengambil foto sirup murah dan rasa bubuk yang ditempatkan di pintu masuk toko-toko Mixue Bingcheng ketika mereka diisi, dengan teks “Mixue Bingcheng memperlakukan kami seperti keluarga dan tidak “T berpura-pura tidak menggunakan bahan-bahan kelas bawah sama sekali” atau “Mixue Bingcheng tidak keberatan bahwa Anda miskin. Anda masih berpikir itu tidak sehat? “

 

Pada tanggal 1 Oktober 2021, jumlah toko Mixue Bingcheng telah melebihi 20.000, jauh melebihi jumlah toko perusahaan kompetitornya. Naixue dan Hey Tea juga merupakan merek minuman teh di Cina. Yang pertama memiliki lebih dari 700 toko di seluruh negeri pada bulan Desember 2021, dan yang terakhir memiliki jumlah toko yang sama.

 

Pada Januari 2001, Mixue Bingcheng menerima pendanaan RMB 2 miliar dari sekumpulan investor dipimpin oleh Hillhouse Capital Group dan Meituan Longzhu, perusahaan tersebut bernilai lebih dari 20 miliar RMB (sekitar $ 3,17 miliar).

 

Pada bulan September, Mixue Bingcheng mendirikan perusahaan investasi, Snow King Investment, yang bisnisnya termasuk modal ventura dan kegiatan lainnya. Banyak orang dalam industri percaya bahwa langkah ini berarti bahwa Mixue Bingcheng siap berubah dari operasi merek ke operasi modal.

 

Jika Anda kembali mengkilas balik, dan memandang uang modal sebesar RMB 4.000 dari nenek Zhang Hongchao pada tahun 1997 sebagai sebuah investasi, maka hari ini, uang itu telah berlipat ganda lebih dari 5 juta kali. Sebuah investasi yang sangat untung. Cuan. Ini dapat dianggap sebagai salah satu investasi paling sukses dalam sejarah modal ventura Cina.

 

Perjalanan Mixue pun terus melesat di luar negeri. Mixue pun juga sudah membuka toko  di Australia, antara lain di Sydney, Brisbane dan Melbourne. Pada bulan Desember 2022 Mixue memulai debutnya di Korea Selatan dan Jepang dan mengumumkan  untuk meluncurkan IPO di pasar utama Shenzhen pada tahun 2023, berusaha mengumpulkan $ 918 juta.

 

Rahasia strateginya dalam memenangkan persaingan

 

Dibandingkan dengan para kompetitornya seperti Heytea dan Nayuki, Mixue mengambil pendekatan yang berbeda dengan menembus pasar massal melalui strategi yang sangat murah atau strategi harga rendah.

 

Dengan harga produk rata-rata antara ¥ 3-10 (US $ 0,4-1,5), Mixue dengan cepat mengumpulkan basis pelanggan yang besar dan cepat.

 

Dengan volume yang telah diakumulasikan, Mixue dapat bekerja pada rantai pasokannya, mengambil pemrosesan bahan baku, pergudangan dan logistik ke tangannya sendiri, memotong perantara pihak ketiga dan menjaga struktur biayanya menjadi sangat rendah dan tetap bisa menjaga kualitas tinggi.

 

Harga murah mampu menarik lebih banyak pelanggan  dan pewaralaba yang mencari untung dari formula Mixue. Merek Mixue lebih mudah diakses dan menjadi top-of-mind.

 

Jaringan waralabanya tumbuh cepat, memungkinkan mendirikan pusat pelatihan untuk memperbaiki manajemen waralaba dan sistem operasi sehingga mampu memberikan dukungan yang efektif. Misalnya cara pemilihan toko, renovasi toko, pelatihan staf, manajemen toko, perangkat lunak toko dan pemeliharaan perangkat keras-ini menarik lebih banyak waralaba.

 

Dengan lebih banyak franchisee (dan lebih banyak permintaan bahan baku), Mixue mampu mempertahankan kekuatan negosiasi yang tinggi di depan para pemasok  bahan baku dengan biaya yang lebih murah, sehingga mempertahankan biaya harga rendah. Cara itu juga dilakukan di negara-negara lain dimana Mixue masuk menggarap pasarnya, termasuk di Indonesia. 

 

Tentu saja Anda sebagai pebisnis juga bisa melakukan seperti apa yang dilakukan Mixue sesuai bidang bisnis Anda!

 

Bacaan Lain : 

Share This Article